Jumaat, September 25, 2020

Beza buku pink dahulu dan sekarang....

Assalmualaikum. Ok nak cerita pengalaman buka buku pink di Klinik Kesihatan Kuala Lumpur musim covid-19 kali ini. Jika 4 kandungan sebelum ini aku boleh call klinik tanya hari apa perlu datang untuk buka buku pink, kali ini sangat berbeza kerana perlu buat temujanji melalui apliksi bookdoc. Kalau tak ada screenshot temujanji, tak payah berangan nak buka buku pink...depan pintu masuk semasa check suhu dah kena halau.

 Sampai hari temujanji, maka ke klinik lah aku, jururawat tanya suami tak datang ke? aku jawab laki aku jaga anak kat rumah. Maka dia bagi tempoh 3 bulan untuk suami datang buat HIV test. Aku tanya wajib ke? Nurse kata wajib. Jika dulu hanya aku je buat segala jenis ujian dan test, sekarang Mr.Y pun kena.

Kalau dulu selepas beberapa kali checkup baru diberi tarikh untuk minum air gula, sekarang hari buka buku dah diberi tarikh untuk MGTT test. Ini kerana faktor usia. Umur aku lebih 35tahun dah kot tahun ni. 

Itu sahaja perbezaan dari segi proses buka buku pink antara dulu dan sekarang. 

Khamis, September 17, 2020

Bila anak bertanya, Kenapa ummu abi tak suka tengok drama?

 

Ini adalah anak sulung aku yang telah berusia 8 tahun dan mula menunjukan minat menonton drama-drama. Walaupun dia mula menunjuk minat, aku taklah sokong 100% dan tak menyeka 100%. Ada had dan limit. Dia selalu menonton drama bersama nenek dan sepupunya. Persoalan yang bermain dalam fikiran dia kenapa ibubapanya tak suka tengok drama terutama drama melayu? Apa yang dia perhatikan mak saudara, sepupu-sepupu dan nenek cukup jam akan mengadap slot drama kegemaran. Tapi tidak mak ayah dia, sebaliknya mak ayah dia lebih suka menonton anime jika berpeluang...Kenapa ye....?

Sebenarnya pada pendapat aku corak kita dibesarkan sewaktu kecil membentuk diri kita sekarang. Aku dan Mr.Y dibesarkan dengan membaca komik seperti pedang setiawan, dendam kesuma, dragon quest, detektif conan dan menonton kartun seperti dragon ball, doremon, anak-anak sidek, sailor moon dan lain-lain seangkatannya. Selain itu dirumah mak ayah aku, ada peraturan penggunaan tv. Setiap hari pukul 7malam wajib tutup TV sehingga selesai solat magrib dan mengaji. Pada dia waktu maghrib dan isyak adalah waktu beribadah. Sedangkan waktu 7malam lah dari dulu hingga kini siaran drama melayu kegilaan rakyat malaysia. Aku syukur mak aku tegas bab ini, kini aku buat peraturan itu dekat anak aku...memang ada protes sebab kenapa yang lain boleh duduk layan tapi dia kena tinggalkan drama waktu itu.

Drama malam-malam tak layan ke? Bukan pelayan yang setia, kadang-kadang tak buka pun tv malam. Bila ayah mula baca buku, anak-anak takut nak buka tv sebab ayah kata bising dia nak membaca. Terpaksalah anak-anak cari aktiviti lain. Mak aku pula akan buat kerja rumah yang belum selesai atau terus tidur, lagipun nak bangun awal kan esoknya.

Kesimpulan yang aku dapat buat adalah, bagaimana kita dibesarkan akan membentuk keadaan kita bila dewasa. Bagaimana contoh kita tunjuk dekat anak-anak, maka itu yang mereka tanam dalam diri. Berbalik kepada persoalan kakak humaira, Kenapa ummu abi tak suka tengok drama? Aku jawab, 

Ummu abi memang kurang gemar menonton drama kerana pada ummu drama hanya boleh ditonton saat kita tiada hal penting untuk dilakukan. Ummu dengan abi sentiasa ada hal lebih penting untuk buat seperti layan adik main, siapkan tempahan, bac abuku yang banyak abi beli tapi tak habis-habis baca. Menonton drama bukan sekadar untuk mengisi masa lapang, sebalik perlu tengok dengan tujuan tertentu seperti apa pengajaran dan ilmu kita dapat saat menonton. Lagipun jika drama menunjukkan ciri-ciri tak bagus, lebih baik tidak tengok supaya kita tidak terikut dengan perlakuan tersebut


 Harap penjelasan ini jelas buat anak kecil yang sedang membesar...anda bagaimana jawab jika ditanya soalan begitu?

Rabu, September 16, 2020

Resepi Homemade Kerepek Pisang




Assalamualaikum dan selamat pagi. Beberapa minggu lepas mak kita tebang pokok pisang nangka tapi buah pisangnya belum masak. Mak mertua kita tak pernah buat kerepek pisang, maka dia tanya kita pernah buat atau tak? Kita orang kampung mestilah pernah, dia cerita macam mana anak dia pernah  buat tapi kerepek melekat satu sama lain, tak jadi sekeping-sekeping. Sebenarnya ada semua bahan nak buat kerepek pisang ramai yang tahu tetapi teknik nak buat tak semua tahu. Maka kali ini aku nak kongsikan cara bagaimana aku buat kerepek dari zaman sekolah sehingga kini. Teknik ini semua aku perolehi daripada arwah ibu dan nenek. 

Bahan-bahan

  • Pisang putik (aku guna kali ini adalah pisang nangka)
  • Air 
  • Garam kasar
  • Minyak



Cara-cara
  • Besen besar digunakan untuk mengisi air sehingga dapat meredam semua pisang yang dikupas. 
  • Garam kasar dilarutkan kedalam air tadi. Anggaran jangan sampai air menjad terlalu masin...masin sikit-sikit sahaja.
  • Seterusnya kupas pisang tadi dan terus rendam ke dalam basen bersama air garam tadi. Buat sehingga semua pisang habis. Nasihat pakai sarung tangan kalau tak nak getah pisang melekat ditangan.
  • Biarkan pisang itu terendam sekitar 1 ke 2 jam...jangan lama sangat nanti kerepek hampa jadi masin sangat.
  • Selepas 1 ke 2 am, panaskan minyak yang banyak dalam kuali. Kita buat 1 kg minyak terus dan pastikan kuali besar ye baru best nak memarut. 
  • Sementara tunggu minyak panas toskan beberapa biji pisang agar air nya kering, jangan tos semua sebab tak nak pisang nanti jadi hitam.
  • Apabila minyak telah panas, terus parut pisang ke dalam kuali, jika ada pembantu, maka seorang memarut dan seorang mengacau. Insya Allah kerepek yang diperolehi tak akan melekat satu sama lain. 
  • Sementara nak tunggu yang dalam kuali garing, toskan beberapa biji yang lain untuk parutan seterusnya dan buat sehingga habis.
Bagaimana nak tahu pisang telah garing adalah dengan melihat buih gorengan berkurangan, jangan tunggu sehingga pisang bertukar warna. Ada sesetengah orang meletakkan bawang putih ke dalam minyak tapi aku tak letak. Ada juga yang hanya rendam pisang dalam air biasa sahaja, apabila siap digoreng mereka gaulkan dengan garam untuk dapat kerepek pisang masin. Kalau zaman kecil dahulu nenek kita gaul gula castor maka dapat kerepek pisang manis. 

Itu sahaja perkongsian kali ini. Harap berguna...


Sabtu, September 05, 2020

Dinner @ HR Steak House

Assalamualaikum dan salam semua. Ini kedai makan telah lama ada. Jika waktu bujang dulu kedai ini salah satu pilihan utama aku dan kawan-kawan kalau nak makan western. Kenapa? Sebab harga murah dan kuantiti makanan banyak (tak kedekutlah). Sehari sebelumnya, aku keluar dengan adik aku, aku cakap dekat dia nak makan western tapi dia tak minta. Maka kami makan biasa-biasa sahaja. Aku langsung tak cakap dekat Mr.Y yang aku teringin sebab aku punya teringin dah hilang. Tetiba petang sebelum hari merdeka Mr.Y ajak keluar makan awal tapi tak cakap nak makan dekat mana. Maka kami anak beranak ini ikut je lah dia dari belakang. Sampai depan HR Steak House dia masuk. Aku macam wow!!! tak cakap pun dapat tahu apa bini mengidam. Hebat bapa nak tambah anak ini. Oleh kerana semenjak penularan covid-19 ini, kami jarang sangat makan kedai...seronok lah mereka dapat makan kedai kali ini.

Sampai awal, tapi tempat duduk dah penuh...kena tunggu sekejab.

Berikut menu yang kami pilih. Kebanyakkan makanan habis, tak ku sangka uwais, hana dan humaira habis satu hidangan. Berbaloi sangat makan kat sini walaupun masa menanti itu lama.

Pilihan Mr.Y
Ummu dengan kakak tetap pilih lamb chop. 


Nenek perut melayu, maka abi ambil nasi moroco dan nenek nak mencuba juga makan fish grill. Nenek punya fries kena pau dengan kakak humaira.  

Ini uwais dan hana punya menu. Mula-mula mereka makan guna piasu dan garfu, tapi orang melayu lagi nikmat makan guna tangan..sudahnya pakai tangan. Nampak tak uzayr lena tidur...




Resepi Mufin Labu airfryer




 Bahan-bahan

  • 1 cawan labu manis yang telah dikukus
  • 2 cawan tepung gandum*
  • 1 sudu kecil soda bikarbonat*
  • 1 sudu kecil serbuk penaik*
  • Secubit garam
  • 1/3 cawan minyak masak / minyak zaitun (pastikan ia memang untuk masak bukan dressing) /minyak sayuran
  • 1/2 cawan susu segar/ susu cair/ susu penuh lemak (apa saja susu yang ada kat rumah anda kecuali susu pekat manis, jika tiada juga bancuhlah susu anak dalam setengah cawan)
  • 3/4 cawan gula perang
  • sedikit asen vanilla
  • 2 biji telur


Cara-Cara
  • Ayak bahan bertanda * sebanyak 2 kali dan ketepikan
  • Masukkan telur, asen vanilla, gula, labu, minyak, garam dan susu ke dalam blender. Maka kisarlah ia sehingga hancur.
  • Masukkan bahan-bahan kisar kedalam bahan-bahan yang telah di ayak tadi. Gaul sekata.
  • Panaskan airfryer ada suhu 160℃.
  • Sementara tunggu airfyrer panas, maka masukkan adunan dalam cawan mufin sehingga 3/4 penuh cawan. Aku guna size L, dapat 8 cawan.
  • Setelah air fryer panas, masukan cawan yang telah diisii adunan kedalamnya dan set 160℃/18minit.
  • Siap, angkat makan panas-panas dengan teh O.