Jumaat, November 29, 2019

Nasi Dagang Atas Tol Cawangan Losong

Nasi dagang atas tol terlalu viral dan popular di Terengganu. Selama ini kalau balik aku akan elakkan dari pergi kedai nasi dagang atas tol sebab barisan yang panjang untuk beli kalau sampai lambat sikit.


Perhatikan kepada barisan manusia beratur...tak sanggup nak tunggu kalau macam ini (gambar ihsan Berita Harian)
Minggu lepas aku balik naik bas malam bersama adik beradik perempuan yang lain dan anak-anak. Oleh kerana naik bas malam, maka pasti pagi sebelum subuh akan sampai. Balik rumah kami solat subuh dan siap-siap nak keluar makan. Ayah pun cadangkan makan nasi dagang atas tol cawangan losong. Kata ayah dekat dan tak perlu nak beratur panjang sangat. Masih kena beratur ye....tapi tak adalah panjang seperti gambar di atas.


Maka kami pun pergilah menuju matlamat. Sampai je...parking penuh jugak...pak aji yang jaga parking adalah pemilik kedai (kata adik aku lah, aku mana lah kenalkan). Tak jauh dari kedai nasi dagang ada kedai roti canai banjir. Kalau datang dengan insan yang tak pandai makan nasi dagang lauk ikan aya, boleh lah insan tersebut makan roti canai banjir.

Kami order 6 gelas air teh ombak rindu saiz kecik, 6 pinggan nasi dagang dan 1 pinggan nasi kunyit (dikenali juga sebagai pulut kuning), jumlah kesemua yang kami belanjakan adalah RM48. Pada pendapat aku, nasi dia banyak..aku dengan kak nor tak abis makan, mujur ada adik-adik lelaki yang tolong habiskan.  


Iyad dan Fateh tak sabar menanti hidangan tiba sementara ummi, pok teh dan pok tam mengorder.
Makanan sampai kita bergambar dahulu, selalu kami adik beradik lupa nak bergambar kalau dah hadap makanan. Uzayr dari awal makan sampai habis dia tidur...bahagia makan bila si kecil tidur.
Kalau nak pergi boleh rujuk peta kat bawah ye...




Ini sahaja perkongsian kali ini..terima kasih kerana rajin membaca.

1 ulasan:

Sila komen yang baik-baik