Selasa, Februari 16, 2021

Ajar anak untuk ingat orang belakang


Assalamualaikum. Perlu ke kita ajar anak untuk ingat orang belakang terutama bab makanan?

Pada aku perlu, banyak manfaat kalau kita ajar benda ni kepada anak-anak terutama dari segi kasih sayang dan sifat prihatin dalam jiwa mereka. Selain aku nak mereka merasa cukup dengan apa yang ada. 

Sebenarnya aku tak adalah ajar mereka betul-betul tentang benda ini tapi ia berlaku secara tidak langsung. Mungkin kisah hidup dan cara aku dibesarkan membuat aku terbiasa mengingati orang belakang terutama ketua keluarga.

Aku ada 7 orang adik beradik, ayah pula kerja sendiri. Pendapatan keluarga dibantu ibu yang turut buat kerja sambil jaga anak. Aku selalu perhatikan mak aku akan simpan lauk untuk ayah balik kerja dan makan malam. Kadang-kadang bila makan udang kami akan diingatkan untuk ambil tak lebih 2 ekor seorang, ikan setengah ekor seorang. Buat ayam percik hujung minggu kena tunggu semua ada untuk makan sekali, sebab ayam percik bakar besar-besar.  

Apabila dah kawin dan ada anak, secara tak sengaja aku juga buat benda tu Simpan lauk tengah hari untuk makan malam. Satu yang aku perhatikan bila buat macam ni, anak-anak tak adalah melantak habis makanan atas meja jika kami menziarahi saudara mara atau rakan taulan. Kita kena faham kadang-kadang tuan rumah hidangkan semua makanan kat dapur untuk tetamu sebab mereka ada itu je. Kadang-kadang anak mereka pun belum makan, ada yang mungkin hanya telan air liur dengan harapan ada sisa untuk mereka rasa juga juadah tersebut. 

Itu sahaja perkongsian dan bebelan pagi ini. idea menulis dah lari dengan anak-anak duk tanya apa kerja sekolah mereka hari ini.....

Isnin, Februari 01, 2021

Guna duit hasil kongsi link affiliate bayar kelas online saham....

Assalamualaikum dan salam, beberapa hari lepas aku join kelas under Srikandi Saham. Bila anda adalah surirumah maka akan wujud persoalan dari orang sekeliling dari mana aku dapat duit nak bayar kelas online? Murah sangat ke yuran kelas saham sampai aku boleh bayar sendiri. Tapi andaian kepada persoalan mereka adalah ini mesti laki dia bayarkan

Buang lah anggapan bahawa surirumah zaman kini hanya harap wang suami semata. Surirumah zaman kini ramai yang ada pendapatan sendiri. Apabila aku dapat soalan tersebut aku jawab jujur.

Aku tak tahu nilai yuran kelas aku join berapa ratus kena bayar, sebab laki aku yang daftarkan. Dia tahu wife dia suka nombor dan duit walaupun wife dia hanya pandai beli makanan. 

Tapi aku tahu aku tak guna duit laki aku sebab laki aku bagitahu dia bayar guna duit aku. Laki aku beli e-book trade what you see, apabila beli e-book tersebut akan dapat link affiliate. Maka apabila aku baca e-book tersebut aku share link dekat mana-mana platform yang aku bercerita, salah satu dekat blog ini lah. Apabila ada pembelian e-book kita dapat trace dari mana orang tu beli e-book menggunakan link tersebut. Oleh kerana komisen masuk akaun laki aku...maka laki aku daftarkan aku ke kelas saham tanpa menggunakan wang dia. 

Aku marah ke laki aku buat tanpa tanya persetujuan aku? Tak lah, dia bagi peluang untuk bini dia upgrade diri. Berikut adalah link e-book nya..



Antara orang kaya dengan ahli politik aku pilih jadi orang kaya....

 


Andai aku diberi pilihan sama ada menjadi orang kaya atau ahli politik, maka aku pilih menjadi orang kaya. Sebab orang kaya boleh jadi ahli politik tapi ahli politik belum tentu kaya. Bukan senang nak jadi ahli politik kaya yang jujur dan kaya. Selalu ahli politik kaya tak jujur (tak percaya tengok cerita-cerita hindustan). 

Hakikat jadi orang kaya atau ahli politik, masing-masing ada tanggung jawab.


Segmen Drop Your Link By Adinda Baizura Mazlan


 Jom sertai segmen ini...senang saja cara nya...klik banner nak join...